Monday, 10 July 2017

Something More

I lay awake again
My bodies feeling paralysed
I can't remember when
I didnt live throught this disguise
The words you sais to me
They couldn't set me free
I'm stuck here in this life i didn't ask for

There must be something more
Do we know what we're fighting for?
breathe in breathe out
Breathe in breathe out
And all these masks we wore
We never knew what we had in store
Breathe in breathe out

The storm is rolling in
The thunders loud
It hurts my ears
I'm playing for my sins
And its gunna rain for years and years
I fooled everyone, and now what will i become?
I have to start this over
I have to start this over




Percayalah gue cuman nulis ulang tuh lirik. Oh iya, itu lirik lagunya Secondhand Serenade. Entah kenapa gue cocok banget sama lagu-lagunya, apalagi yang ini walaupun gue sendiri gak tau artinya. Mungkin setelah ini bakal muncul meme gini "Dengerin lagu barat tapi gak tau artinya, NDESO".

Gue sebenernya gak ada niatan buat nulis malam ini, tapi entah kenapa ada dorongan buat nulis lirik lagu ini di blog. Alhasil gini dah, belepotan kagak jelas.
Berhubung gue gak niat nulis, sampe disini aja lah.

Wednesday, 8 March 2017

(Pen)Diam

Lama gak ngejamah nih blog jadi lupa caranya nulis. Tapi gak papa lah, untung masih ingat cara login ke blogger. Capek gue di dunia nyata mulu, sekali-sekali mampir ke dunia maya. Kalo gue lihat keadaannya gak jauh beda sama dunia nyata, sama-sama membosankan. Gak usah dibahas aja lah, mending gue bahas tentang sifat gue dimata temen-temen gue.

Sebelumnya, gue ini punya sifat pendiem. Saking pendiemnya pulpen aja gak bisa gue ajak ngomong. Sejak awal masuk smp sifat gue berubah total, padahal waktu SD gue yang paling ribut. Tapi entah kenapa sampe sekarang gue malah jadi pendiem. Kadang gue suka bingung sama sifat gue satu ini, entah guenya yang bego atau gimana. Yang pasti gue nyaman-nyaman aja jadi pendiem, walaupun kadang suka bosen. Dikelas diem, dikantin diem, bareng temen juga diem, apalagi di rumah, berasa jadi bisu.

Menurut gue, punya sifat pendiem itu enak. Yang pertama, jarang kena masalah sama orang lain. Gimana mau ada masalah, orang ngomong aja gak pernah. Yang kedua, biasanya orang lain pada takut sama kita. Yang ini sih ada enaknya ada enggaknya juga, gak enaknya ya kalo kita lagi kumpul bareng jarang ada yang mau ngajak ngomong sama kita.

Gak selamanya jadi pendiem itu enak, bahkan lebih banyak gak enaknya. Kalo sesuai pengalaman gue sih kita jadi jarang dianggep sama temen-temen kita sendiri. Kadang gue jadi serba salah, gak pernah ngomong tapi sekalinya ngomong gak pernah dianggap. Temen-temen gue juga bilang katanya gue ini serem. Gak tau kenapa padahal gue gak serem-serem amat. Tapi ya mau gimana lagi, udah jadi sifat.

Intinya begitulah suka duka jadi cowok pendiem. Masih banyak juga sih duka jadi pendiem, tapi akan gue bahas lain waktu. Untuk kali ini jari gue udah gak sanggup buat nulis, mata gue juga berat. Okelah sampai disini dulu.

Wassalamu'alaikum wr. wb.

Tuesday, 31 January 2017

Awal Ketemu Sama Pacar

Oke, gue cerita sedikit awal mula gue bisa ketemu (bukan ketemu juga sih, lebih tepatnya kenal dekat) sama vindi. Sebelumnya gue gak pernah nyangka bisa kenal dekat sama vindi, apalagi sampe jadian. Tapi nyatanya gue bisa.
Vindi ini satu kelas sama gue. Waktu itu sih gue belum kenal pasti sama semua temen sekelas gue.
Pertama kali gue komunikasi langsung sama vindi saat mau persiapan buat karnaval 17 Agustus. Waktu itu kelas gue dapet tema iptek, tercetuslah ide untuk membuat perangkat komputer dari barang bekas, walapun gak semuanya mengunakan barang bekas.
Entah apa yang membuat gue bisa bikin properti bareng vindi. yang gue inget sejak pulang sekolah gue bareng vindi ngerjain properti di sekolah. Temen-temen yang lain juga sibuk dengan tugasnya masing-masing.
Dari pagi gue bikin tuh monitor bareng vindi (karena kebetulan waktu itu sekolah pulang lebih awal). Sampai akhirnya sekolah mau ditutup karena udah sore, akhirnya gue mutusin buat pindah ke kost-kostan temen gue buat ngelanjutin bikin monitor. Gue kira vindi udah gak bakal ngelajutin bikin monitor, tapi waktu gue mau ambil bahan yang ketinggalan disekolah gue lihat vindi juga ke kost-an. Akahirnya malem-malem gue lanjut bikin monitor sama vindi, dibantu juga sama teman-teman yang lain. Disitu gue mulai ada komunikasi sama vindi. Sekali dua kali, mulai ada rasa nyaman ketika ngobrol bareng. kebetulan juga yang diomongin vindi sejalan sama pikiran gue. waktu itu ngomongin masalah lucid dream. Sampai akhirnya gue nemenin dia buat nganter temen gue pulang (ya temen gue temen dia juga sih).
Ternyata komunikasi gak berhenti cukup dimalem itu saja. Gue mulai chat-an sama dia. Seiring waktu berjalan, gue mulai deket sama dia, mulai satu kelompok bareng, bahas inilah itulah, saling mention, main ToD bareng, yang paling berkesan saat kakak adek-an bareng dia, yang bikin gue bingung kenapa gue yang jadi adeknya. Sampai-sampai gue diledekin temen satu kelas, tapi seru sih.
Gue gak kepikiran buat nembak vindi, secara gue gak ada apa-apanya. Tapi hati gak dibohongi, hati gue udah terlanjur nyaman sama dia. tujuh hari tujuh gue mikir gimana caranya gue bisa ngungkapin perasaan gue sama vindi. ada niatan buat ngungkapin langsung, tapi gue ini pengecut, gak punya nyali, lemah. Akhirnya nyari cara lain buat ngungkapin perasaan gue. ketemulah sama blog, gue mulai membuat blog buat ngungkapin semua perasaan gue sama vindi. Dan gak nyangkanya lagi, cinta gue bisa diterima vindi. "Terima kasih sayang udah nemenin hari-hariku selama ini."

Okeh, gue rasa itulah sepenggal kisah gue ketemu sama orang yang selama ini gue sayang.

Thursday, 1 December 2016

Terima Kasih Blogger

Pengalaman pertama nembak cewek dengan cara yang tak biasa. Sudah lama gue ngrencanain buat nembak doi. Sampai akhirnya gue berfikir buat nembak dengan cara yang tidak biasa. Yaps, gue nembak doi lewat blog. Butuh waktu sekitar dua hari untuk nyiapin semuanya.

Berhubung nyari template blog yang romantis gak ketemu, akhirnya gue bikin sendiri pake template bawaan blogger yang gue edit sendiri. Setelah melewati beberapa proses editing akhirnya selesai juga pembuatan blog.

Seperti biasa, malamnya gue chatan sama doi. Rencananya gue bakal ngirim link blog buat nembak doi pas udah tidur, biar surprise waktu paginya. Namun, semua rencna tersebut nyaris gagal. Gue nunggu doi gak tidur-tidur padahal udah hampir pukul 11 malem. Gue udah ngantuk berat, tapi namanya cinta gue gak nyerah begitu saja. Gue nunggu doi tidur sambil ngechat buat mastiin doi benar-benar tidur.
Sekitar pukul 12 malem, doi udah tidur. Gue pun mulai mengirimkan link blog itu  dan berharap dibuka waktu dia bangun tidur. Namun, harapan itu sirna. Blog tersebut baru dibuka sekitar pukul 7. Oh iya, gue masukin form di blog buat milih jawaban antara diterima atau tidak yang nantinya jawaban itu kekirim ke email gue. Sejak bangun tidur gue mantau kotak masuk email dan hasilnya nihil. Tidak ada tanda tanda blog dibuka, disitu gue mulai panik. Sampai akhirnya gue liat doi bikin status "pagi-pagi udah dibikin baper" , disitu gue mulai lega. Tapi gue masih bertanya-tanya, diterima gak ya? Gue mulai gelisah. Gue mutusin buat pergi sekolah, diperjalanan pun gue gak bisa konsen. Sesampainya disekolah gue dikejutkan dengan bbm dari doi, walaupun pakai pesan berwaktu, setidaknya gue bisa ngebaca sedikit isi pesan dari doi. Isinya kalo gak salah, intinya doi juga cinta sama gue. Disekolah gue cuman bisa diem seakan tidak percaya. Tapi yang bikin gue bingung, kenapa gak ada email masuk.
Waktu pulang sekolah, gue niatin diri buat nanya ke doi. Setelah gue tanya, ternyata form yang ada diblog gk bisa dibuka. Dengan sigap gue langsung memperbaiki tuh form. Tak lama kemudian ada satu pesan masuk di email gue. Dan ternyata adalah jawaban dari doi.  Dengan gugup gue buka tuh email, dan gue bersyukur ternyata Vindi mau nerima gue. Dan tepat tanggal 4 Oktober 2016 gue resmi jadian sama Vindi.

Saturday, 3 September 2016

Misteri Dibalik Nama MAZUPI

Malem guys...

Di malem minggu yang super kelam ini gue bakal share sesuatu yang mungkin sama sekali gak ada manfaatnya, tapi bagi gue di dunia ini gak ada yang gak bermanfaat. Kita ambil contoh "upil", kalian semua pasti tahu upil. Yaps, benda mungil ini sering dianggap remeh bagi sebagian orang. Tapi menurut gue, si upil ini telah menyelamatkan banyak orang yang gak kerjaan.
Bayangin aja kalo gak ada upil, loe pasti bakal bingung pas senidirian gak ada kerjaan. Semenjak ditemukannya upil, tingkat pengangguran di Indonesia menjadi sedikit lebih berkurang.
Kok jadi bahas upil ya? Jadi lupa kan gue mau bahas apa.

Oh iya, sebenernya siapa sih MAZUPI itu?

Sebenernya, panggilann Mazupi muncul tanpa sebuah kesengajaan. Gue ini orangnya suka sama anak kecil (jangan berpikir yang enggak-enggak, gue normal kok). Entah apa yang ada dalam diri gue, setiap ada anak kecil, pasti mudah banget buat deket sama gue. Hampir setiap hari gue main sama sepupu gue sampai akhirnya gue punya adek sendiri. Jadi, panggian Mazupi ini tercetus oleh adek sepupu gue sendiri sampai akhirnya di wariskan ke adek gue.

Menurut gue, panggilan Mazupi gak begitu ekstrim sih. Secara, nama gue Zulfi sedangkan adat di Indonesia memanggil orang yang lebih tua biasanya diberi imbuhan kak/mas. Jadi manggilnya Mas Zulfi, tapi karena waktu itu adek sepupu gue belum terlalu lancar berbicara akhirnya dia manggil gue Mazupi. Gue sih ok ok aja kalo dipanggil Mazupi.
Seperti kata pepatah...

TAK ADA MAS ZULFI, MAZUPI PUN JADI